Komunikasi dan Tatap Muka

Hari ini tiba-tiba aja si Cungit ngasi kabar kalo Nunuk nikahan jar. Gua tidur jam berapa, bangun jam berapa? Hhahhaha aku jam 4.35 baru mau tidur. Rencananya mau tidur sebentar aja. Soalnya orang sudah meayat di langgar sama di mesjid-mesjid. Ummm..ya tau sendiri lah… Biar udah di pasang alarm, tetep aja bisa jalan sendiri ngambil hapenya, trus di taro di bawah bantal biar bunyinya gak kedengaran.. hmmm payah memang.. ^^ Kebablasan sampe jam setengah 8. Pas bangun, dah ga subuh lagi dan memang aku lagi dapet   hehe.. Abis nulis self reflection buat kemaren, langsung aja mandi. Ambu nungguin aku di kamar. Kami ngumpul ke kampus dan ketemu Aan, Ubus, Amat. *aaahhh miss you all ^^ mian* Rasanya kangeeeen banget sama Aan.. kasian dia sendirian seminggu ini. Sampe jenggotan gitu..akakakak serem jadinya saia. Kami berangkat ke depan halte. Di sana sudah ada awym. Ga lama anak-anak juga dateng. Aan ngedeketin. Nanyain kemane aje. Padahal sudah deg-degan aja mau di tanyain apa. Kebiasaan sih… Kalo ada masalah penting, pasti ngilang gitu aja nggak ngasih kabar. Trus yang ada keknya kaya melarikan diri dari tugas sekre. Padahal yang lagi di omongin *ya aku ini* lagi ngadepin masalah genting juga. Bedanya, kalo aku, orangnya ga pengen orang banyak tahu soal masalahku. Males ngumbar-ngumbar lagi. Soalnya aku kebayang trauma sama Radith. Kasusku yang kemaren itu sudah bikin aku mati kreativitas sama sekali. Kaya orang gila aja..haha tapi…cukup unik juga masa muda saia..hohohohooo Jadi, sudah diputuskan sejak itu, kalo ada masalah, aku akan menjauhi orang-orang untuk sementara waktu dan menyelesaikan masalahku sendiri semampuku sampai masalahnya selesai. Ckckcckck ga pantes ditiru.

Maaf An.. aku ga bisa ngasih alasan detail. Memang karena alasan finansial. Tapi ada alasan lain juga. Kamu dan kalian semua nggak harus tahu soal itu. It’s my privacy. Right? ^^ Lagian juga aku lagi semangat-semangatnya ngatur waktuku yang akan semakin padet. Aku berdoa semoga ikam bisa lebih ‘menyuruh dan menyemangati’ aku An.. Terlalu jauh sudah rasanya aku jatuh sebenernya. Dan aku capek harus selalu memulai. Kam tau lah gimana sumringahnya aku, gimana senengnya aku waktu kam sms “Apa di gawi di se*re?” ckckck…. Setelah lebih setahun kita bersama *cailah! Songong banget kata-katanya* akhirnya ada juga sms yang kaya gitu.. Hwaaaahhh *glundung-glundung* ^^ Yang terus kubayangin sekarang adalah kita akan sering duduk bedua di bawah komplek DPR ngebahas masa depan anak asuh *what!* sama keberlangsungan or******si kita. Rasanya kaya waktu diskusi soal Unilever kemaren. Aminnn kali ini bayanganku sangat kuat. Aku yakin hal itu akan terjadi.

An..aku lagi menyusun hidup lagi untuk yang kesekian kalinya. Aku nggak bilang kamu harus tahu apa dan gimana itu semua yang secara langsung emang ngaruh sama se*re kita. Yah..karena kam tinggal sedikit lagi ambilan untuk sks kuliah, aku harap, kam yang lebih aktif nyuruh dan marahin aku. Ya..untuk kebaikan maksudnya. Bukan marah-marah kaya yang orang mau nelen orang di sebelahnya gitu. Aku memang mengingkari permohonanku sama kamu soal komunikasi kemaren. Aku sangat menyesal Pak Ketumku.. Mianhaeyo… Chongmal choesonghamnida..

Aku mohon bantuanmu ke depannya ya.. Kam lebih sering memmulai komunikasi. Jarmu duitmu sudah banyak lok? Pulsa jangan sampe nggak ada. Buat sms aku maksudnya. Sekira kam gampang nyuruhnya.. Okeeee? ^^ Aku lebih suka diskusi untuk memecahkan masalah. Ya. Komunikasi langsung empat mata. Sama kamu..hahahaa

Self Reflection hari ini itu dulu ah.. Intinya, aku sadar kalo aku sudah khilaf dengan pemohonanku yang pernah kubilang sama Aan. Aku pernah nulis surat ke dia dan bilang sama dia “An.. tolong tutup kekuranganku dengan komunikasi”. Itu adalah kalimat inti dari surat panjang nggak jelas yang sudah aku kasihkan ke dia. Nah…aku malah yang ngingkari itu sekarang. Maafkan aku An.. Ya. Aku sadar bahwa komunikasi sangat penting. Baik itu sama kamu, atau sama yang lain. Terutama sama Mamah, Ayah, Bule, Ewe, dan yang lain… Terimakasih ya An..sudah menjadi bahan pertimbangan untuk menentukan sikap dan bahan self reflection hari ini..

Sekilas Info: Hal yang paling memuakkan beberapa waktu terakhir adalah: menepati jadwal yang sudah dibuat sendiri. Asemmm… mudahan jadwal yang sudah dibuat ini bisa dijalankan.

SHINTUTTTT….. BELAJAR LEBIH RAJIN DAN DISIPLIN!

24 Juli 2011, 11.53 pm

Ruang Hijau

Catatan:

Ini sudah pernah saya posting sebelumnya. But, just because sebuah kejadian, aku save hampir semua tulisan-tulisaku di sini ke ms. word. Dan di simpan sendiri. Belum faham yang namanya migrasi wordpress. Ada juga yang kubikinkan wp baru. Trus dimasukkan ke sana. Tapi kemaren juga henk gara-gara coba-coba main ekspor impor tulisan..hhaha yowes nda papa. Semua yang di beri lis note ini berarti ya begitu ceritanya. Oke. Itu saja. Nanti akan sangat banyak sekali yang begini. Soalnya, aku nggak mau kebanyakan rumah tapi nggak keurus. Biar dah. Fokus di sini aja satu..hhaha sebagai rumah saya, tempat share saya, tempat nyampah saya, isi hati saya, cerita hidup saya, tempat main saya, pekerjaan saya, terjemahan saya, beberapa ilmu saya, isi pemikiran saya, dan sebagainya. Salah satu yang menguatkan saya di wordpress adalah seorang blogger yang juga twitterdengan akun @kutudjangkrik. Thanks yaaa!!😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s