FKR

Bernard sekarang asik sama dunia fotografi. Dikenalkan lewat gambar dan jadi mimpi-mimpi. Kapan lalu juga bertemu lagi dengan remaja satu itu. Dan berujung pada pertanyaan: “Gimana kabar ka Fathur sekarang Mba?”. Aku yang melongo karena nggak tau lagi kabar Mas Fathur di Palangka sana sama sawit-sawitnya, seenaknya jawab, “Nggak tau. Nanti coba kutanyain lagi hhehe” jawabku sambil nyengir..haha

Fathurrahman Khairi Rizal. Bagusnya ngaran heh.. :’) *hug

Jadi inget lagi sama mantan satu ini. Kalo inget Mas Fathur, pasti inget juga sama Fathurrahman. Temen di kampus. Mahasiswa JPOK. Satu angkatan dan temen organisasi. Dia Pramuka. Aku Mapala. Sama. Posisinya dulu Mas Fathur di Banjarbaru juga. Kalau pas lagi dijemputin dan dibawa main ke Banjarbaru, trus bikin status FB, dikira pacarannya sama Fathur JPOK. Padahal nggak. Dia cuma temen ini. Soale dulu aku juga ganti nama FB jd “Shinta Fathurrahman”. Mas Fathur pernah ganti jd Fathur Khairi AP soalnya wkwkwk ngakak aku liat FBnya..hhaha

Mas Fathur itu pacar (mantan) saya. Kalau Fathur itu teman saya. Penjelasannya sih sebenernya gitu. Tapi kalau sudah di sekretariat diolok2nya sama si Fathur yg jenggotan si penyiar radio itu. Nggak buanget lah ya ngejelasin dua nama itu dihadapan lelaki tukang gosip hhaha soale dulu juga sering di jemput sama Ka Febri. Mantan juga. Anak JPOK yg seagkatan sama Zan. Mati lota klw nyambing-nyambungnya ke Fathur..hhaha nggak deh klw sama anak organisasi sesama Unlam. Belum kebuka hati saya waktu itu (dan sampai sekarang) wkwkwk

Lucu kalo inget jaman-jaman belum pake kerudung. 3 sampe 6 bulan gonta gante pacar. Aneh juga sih. Karena kalo sekarang dipikir-pikir ternyata zaman itu zaman seru-seruan aja..hhaha Padahal waktu itu masih zaman gembel-gembelnya. Nggak bisa dandan dan bener-bener berantakan..hhehe Rada beres ya waktu sama Mas Fathur ini. Pas rambutku paling panjang sampai setengah punggung dan pakai lotion. Perempuan itu harus wangi nduk. Nggak harus wangi sampe bikin orang pusing. Tapi wangi yang minimal bisa buat diri sendiri dan nggak bikin org tutup idung karena terlalu wangi atau terlalu bau..hhahaha Gitu katanya. Tapi bandelnya shintut ini. Kalao nggak berulang kali Mas Fathur minta, nggak dipake lotionnya. Sampe dibelikan! Wkwkwk ahh kangennyaaaaaaa..hhehe kangen diomeli sama laki paruh baya yang jaraknya 4 tahun aja sama aku. Abisnya dia dulu suka banget pake topi. Kaya om om..hhahaha

Minggu pagi kemarin yang rencananya mau ngebolang tracking ke Patrabulu sendirian malah dijemputin suami istri dodol. “Kamu masak sana di rumah. Nanti aku bawain sesuatu yang surprise deh..” Hmmmm walopun masaknya sama bininya, tetep ajaa ngebatalin jadwal trackingku hhaha tapi nggak pernah bisa nolak sama kakak berdua ini hhehe. Mereka berdua ini juga yang ngancurin dietku. Sering banget di bawakan makanan high kalori. Kalau pas makanannya di suruh bawa pulang, bisa dibagi ke Pipit, Iveh, dll. Lha kalo suruh makan di tempat? Wkwkwk konyol abiss laki bini ini..hhehe ga kebayang kalo mereka punya anak. Bisa-bisa di suruh pindah ke rumah mereka dan  maen sama anaknya hhaha

Dan kejutan Minggu ini adalaaaaaaah:
Mas Fathur!!!!😀

Yaa Allah..meleleh saya..wkwkwk

Ka Ari ini temen akrabnya Mas Fathur dan istri sejak di bangku kuliah. Aku juga kenal mereka dari Mas Fathur. Seolah mengganti posisi Mas Fathur, sekarang aku yang sangat dekat dengan dua orang itu. Masalahnya adalah….mereka terlalu baik. Hhaa nggak dong. Mereka nggak pernah nggak baik sama aku. Cuman, selalu menggagalkan dietku. Itu aja jahatnya. Hadehhhh mati kita hhaha

Seharian ini seneng bangeeeeeet. Mas Fathur yang pendiam banyak berubah jadi kocak. Tapi emang kocak sih kalo ngumpul sama Ka Ari. Ahhh..pokoknya seru.seru.seru.seru…….. Bingung mw cerita dari mana ke mana..hhaha harusnya pulang dari tracking Patrabulu langsung ke rumah Ka Vina buat belajar Adiwiyata nasional lagi. Tapi baru dibolehkan balik hampir jam setengah sembilan malem. Jadi deh 12 jam lebih aku di rumah kakang sama mba yu..hhihi pulang di anter sama Mas Fathur. Abis itu sampe di depan pager sempet aja ceramah. “Ayunannya dilepas. Ntar ambruk rumahnya. In masih gendut gitu. Ini juga botol-botol ini apaan? Kertas kamu berantakin gitu buat apa coba.. Kotor.” Ishh..selalu bikin kesimpulan dan nggak ngasih kesempatan jawab..hhe nggak berubah kalo yang satu ini.

“Bahagia kah sekarang kamu, nduk? Harus bahagia ya.. Kapan-kapan harus ke Palangkaraya nengok ade-ademu. Mereka penegen ketemu Mba Mbem katanya.” sambil senyum trus duduk di ayunan. “Ehhehehe gehhhhhhh!”kataku sambil membuka pintu rumah. Kami ngobrol sebentar dan dia mengambil satu buku dari rak depan. “Jangan manja.” Katanya sambil pamit pulang. Seperti biasa (dulu) aku salim sama dia. Dan nggak biasa-biasanya di tarik telinga kiriku. “Ari banyak cerita. Makanya aku ke sini. *meleleh😄

“Jangan jadi pendiam!!” Teriaknya dari dalam mobil. Aku jadi melongo. Mobilnya jalan dan aku langsung lari keluar. “Hati-hati Maaaaaass” teriakku nggak kalah kenceng.

Sambil menutup pagar, aku jadi mikir. Rasanya sekarang memang aku ngurangi ngomong. Juga mengurangi kegembiraanku sendiri. Ahh.. Mas Fathur ini. Nggak banyak bicara. Nggak kuceritakan banyak cerita. Tapi dia ngasih ringkasannya. Harus bahagia dan jangan jadi pendiam. Ahhhh..telak! Pasti Ari cerita banyak >_<

Yaa Allah..semoga selalu kau beri kami.kebahagiaan.. Aamiin

Berikan bahagia dan kemudahan hidup yang banyaaaaaakk buat orang yang menyayangiku dengan tulus. Aamiin..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s